Aug 24, 2010

WIRA 5 : KEHIDUPAN DUNIA KEDUA

Monday blues.....
Bangun pagi pergi class , memang benda yang paling "berat" untuk pagi isnin..
Super malas. Mata berat. Subject first plak subject yang HEAVEN gila. Pfttttt-

Bila lecturer asyik sebut "Payment , payment , payment" dalam class Macroeconomics dan aku plak asyik dengar "Damon , damon , damon!".


5 minit kemudian ,
mula hanyut dengan dunia fantasi . Teringat Wira 5.
Pandang slide show , tetiba muka Damon muncul menarik aku dalam kehidupan dunia kedua!

DAMON

=============================




Kami berlima berjalan menyusuri lembah yang agak pelik. Pelik bagi aku tapi bukan bagi mereka. Mereka mungkin penah hadapi situasi yang lebih bombastic dari sekarang. Siapa tahu , tapi aku pasti sangat mereka pernah...
Mereka? Ya dengan mereka lagi aku HIDUP dalam dimensi kedua ini.


Selepas keluar dari banglo berhantu hari itu , kami terpaksa merentasi lembah pelik ini untuk menuju ke suatu tempat. Aku tak sure tempat apa , malas terlalu banyak tanya since aku sendiri masih pelik dengan apa yang aku hadapi , masih rasa kekok bersama 4 jejaka yang aku belum tahu sangat asal usul mereka .

Sepanjang perjalanan , kelihatan di satu kawasan lapang , rimbunan pokok - pokok dikawasan berhampiran sungai seperti bercantum dan membentuk sebuah gua. Batu - batu kelihatan tersusun berbaris , membentuk seperti sebuah jambatan masuk kedalam gua pokok itu. Daun - daun kering "terbaring" kemas seperti permaidani.
Kawasan "gua pokok" juga kelihatan agak redup , nampak suram dan mendung berbanding dengan kawasan lain di sekelilingnya yang terik dek pancaran cahaya matahari .
Aku sangat teruja .
Yelah dengan keadaan "dia" sahaja yang redup padahal kawasan lain semua panas dan texture dinding gua yang cukup unik buatkan aku tertarik nak mendekati gua tersebut.


Mereka berjalan terus , aku pula cuba untuk mendekati gua pokok dan cuba untuk menyentuh dinding gua itu.


Tiba - tiba......



Dean menepis pantas tangan aku dari terus menyentuh gua pokok itu!

"Hey! Kau dah gila ke ??"

"Kenapa? Saya cuma nak pegang je , bukan nak buat apa-apa pun"

"Kau tau tak kalau kau pegang benda ni , kau akan mati kering?!"

"Huh? mati kering? "

"Selalu buat benda yang berbahaya. Lain kali fikir dulu. Jangan nak menyusahkan orang je!!!".

"Saya tak sengajalah! Lagipun tak tau plak effect pegang pokok ni boleh bawak mati."

"Banyak alasan... tepi!!" Sambil menjeling , Dean jalan pantas kehadapan.


Kurang ajar betul mamat nie getus hati aku.
Aku bukan biasa pun dengan benda - benda bodoh ni semua. Memanglah aku tahu , ada sesetengah pokok mempunyai spirit. Tapi manalah aku tahu pokok jenis apa atau yang mana. Macam ade plak aku belajar basic pasal pokok ke hape nie semua.
Salah sikit pun nak marah. Mood aku terkoyak betul dengan dia . Tension!!


"Dahlah ainn , buat biasa je dengan dia tue... Pengalaman baru untuk awak , kami tak salahkan awak pun."

"Saya tak tahu apa- apa pun pasal pokok tue..." jawab aku slow.

"Takpe.. Dia memang baran tapi dia baik hati. Chill ok."


Yelah , chill lah nie.
Chill dengan benda - benda yang makin tenggelamkan aku dalam dunia yang aku GEMAR tapi aku tak mahu terus kekal disini...
Jujur aku sangat excited dalam MISI ni tapi pada masa yang sama aku tertekan , tanpa tahu hujung pangkal , aku diberitahu bahawa aku salah seorang penyelamat. Wahhhh pening kepala bai-

MISI ? Haaa bercakap pasal misi , Wira 5 masih ada misi yang belum lengkap.

Wira 5? Hahahaha nama group taknak kalah =]

Misi kami sebenarnya untuk cari punca kenapa dan siapa yang melibatkan kami berlima dalam dunia hantu puaka ini. Pelikkan tetiba boleh terjerumus dalam kancah kegilaan ni.
Hey ingat senang ke nak berurusan dengan hantu pontianak , lembaga - lembaga pelik segala . Apatah lagi kami manusia , makanan mereka kottt-

Kami memerlukan strategi yang betul atau silap hari bulan mungkin boleh......



"Owh tentang pokok tue , pokok tue hidup... Dia mampu sedut kuasa yang ada dalam badan kalau awak sentuh dia. Parasit. Sangat berbahaya." Terang Stefan.


STEFAN

++++++++++++++++++++++++


Perjalanan kami akhirnya sampai ke sebuah perkampungan yang sangat sunyi. Kami hanya bisa mendengar bunyi deruan angin. Tiada kicauan burung , tiada suara manusia , tiada bunyi langsung.
Nahhh another ke-pelik-kan .
Kabus tebal , senyap , lengang seperti tidak berpenghuni. Sumpah cuak!
Ape kejadah sampai kena lalu tempat nie?

Owhhh aku kenal tempat nie , Silent Hill!!




Tapi , nasib agak baik sebab masa kitorang tiba di Silent Hill , hari masih cerah.
Walaupun hari cerah , aku still takut. Takut sangat untuk berada lama kat tempat tu.


"Cepat! Kita takde masa nak berlengah"

Terpancul ayat tue dari mulut aku.
Takut punya pasal tetiba aku bersuara.

Aku nampak Dean senyum.
Dalam hati aku , celaka mamat ni , nak perli akulah tue!



Untuk pengetahuan kalian , Silent Hill pada waktu gelap sangat menakutkan. Banyak mahluk luar biasa akan keluar. Hurm mungkin lain kali aku akan cerita tentang perkampungan puaka ini...


Mereka berjalan pantas ke sebuah kereta dan aku membuntuti mereka.
Naik kereta dan terus bergerak menuju ke sebuah tempat yang aku sendiri tak tahu mana arahnya. Sam yang drive. Aku dengar mereka ada berbincang - bincang dan sebut nama siapa ntah. Tapi aku tak ambil port sangat. Penat!
Mata semakin mengecil dan aku hanyut....


+++++++++++++++++++++++++++


"Hoi bangun - bangun!!" Jerit Dean sambil goncang - goncang kereta.


Arghhh menyirap betul aku dengan mamat ni. Ape kehal ntah dia nie kasar nak mampus.


"Nak bangunlah nie............" Jawab aku dalam keadaan mamai - mamai.

"Cepat sikit, semua dah masuk dalam. Kau sorang je lembab, Dah tidur tak geti nak bangun sendiri"

"Cakap orang yang kau tu tercegat kat sini buat apa?"

"Aku nak angkat baranglah... Kau sini, tolong angkat bawak nie masuk dalam!"

"Dahlah menyuruh orang. Cakap kasar - kasar , paksa- paksa. Tak guna" Rungut aku.



Aku turun dari kereta dan menunju ke bonet belakang.
Aku tengok muka Dean dan barang yang dia suruh bawak tue berulang - ulang kali.

Nak mati ke hape suruh aku angkat guni besar nie!!?
Kalau tak tertanggal jari - jari aku , untung - untung dengan tangan - tangan sekali tercabut. Mamat nie memang dah tahap dewa dia punya kuang hajar. Grrr!


Aku try angkat "Berat!"

"Jangan nak mengada - ngada sangat! Angkat jelah"

"Beratlah gila" Jawab aku sambil seretkan guni tue sedikit.

"Angkat bukan seret!!!"

"Beratlah, kau tak paham bahasa ke??"

"Angkat jelah macam nie..." katanya sambil menunjukkan gaya - gaya mengangkat.

Bodoh. Macam aku tak tau angkat tue macam mana. Aku cakap berat. bukan tak tau angkat.

"Beratttttttttttttttttttttttlah!!"

Berlaku adegan tarik menarik dan....






PRAKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK!!!
Guni koyak.


"Haaaaaaaaaaaa!!! apa nie? Kau nak buat apa dengan benda nie??"
Muka aku dah pucat. Terjerit aku dibuatnya.
Jari jemari aku dah sejuk bila lihat apa yang aku nampak kat depan mata ni.

"Tolong angkat" Suara Dean perlahan.

"Taknak! Bagitau kau nak buat apa dengan benda - benda nie semua?"

"Jangan banyak tanya...semua salah kau sampai terbarai barang - barang nie"

"Aikkk! cakaplah nak buat apa dengan benda - benda nie?"


Kali ini dengan beraninya aku tepis tangan dia dari terus kutip "benda" yang bersepah tue agar dia menjawab pertanyaan aku.


"Senjata" Jawab Dean ringkas.

" Senjata dengan benda - benda menakutkan nie??"

"Perjalanan kita belum sampai akhir. We, you and us , kita ada kerja lagi... Banyak lagi yang perlu kita selesaikan. Ini semua hanya satu permulaan. Perkara yang lepas tue just percubaan untuk kita. Ada banyak lagi..."

"Permulaan? "


Aku tersandar.
Macam nak pecah jantung aku melihat apa yang aku nampak dan dengar.
Apa yang katanya hendak digunakan sebagai senjata.
Apa yang dikatakan selama ini semuanya hanya satu permulaan.
Aku membayangkan bila kami dikatakan perlu cari punca kenapa kami terlibat dengan dunia nie hanya dengan duduk berbincang dan cari jalan keluar begitu saja. Tak terfikir sampai perlu gunakan SENJATA!
Ligat otak aku buat flashback , terbayang muka hantu cina . Banglo gelap.


++++++++++++++++++++++++++++


Sayup aku melihat ke arah rumah tua itu ,
nampak kelibat Damon sedang perhatikan kami.




"Apa lagi yang akan terjadi selepas ni......"









5 comments:

Anonymous said...

terus menulis! saya akan terus membaca

AINNZ ABIGGAILL said...

Hohoho TQ =]

Anonymous said...

wow... interesting... i just wanna know what is all about... am i wil know at the end??? wow... mysterious.... chayook wira5....

AINNZ ABIGGAILL said...

Thank you! :)

Black Jeepsu said...

novelis!